Sensation of My Campus 04

Sambungan dari bagian 03

Di dalam kelas, Irene kelihatan pucat sekali wajahnya.
“Kenapa..?” tanyaku sambil mengelus rambut Irene.
“Ngak pa-pa, cape aja. Kamu sih bikin aku kaya gini.. nggak bisa jalan jadinya..”
“Pulang yuk..? Kalo capek kugendong yah sampe parkiran..”
“Hihi.. kamu gilanya bener-bener deh. Malu dong Yan..?”
“Nggak pa-pa, biar semua tahu kalo kamu tuh punyaku..”
“Emang kalo kamu gendong aku mereka semua bisa tahu kalo aku sayang sama kamu..?” tanya Irene.
“Iya kali. Kita ke HIMAPALA yah..? Kamu istirahat bentaran di sana, trus entar pulang..”
“Maluuu Yaan.. Irene malu.. Aaahh Iyaaann..!” langsung kuangkat badannya.
“Ssstt.., nggak usah teriak dong.. deket kuping lagi..” sambil ku bawa badan Irene.
“Yaan..?”
“Hmm…? Hmmppfgfgf…” astaga, nih anak walau digendong bisa sambil ciuman juga.

Aku dudukin Irene ke meja dosen (sorry pak dosen..) sambil tetep ngelakuin French Kiss. Lidah dia udah langsung nyelonong masuk ke mulutku. Hmmm.. feel so good, Irene cium aku lembut banget ga ada napsu cuman sayang aja dari dia.Braaaaaakk!!!{{{{{STEREO}}}}”Ya ampuuuuuuuunn!!!.. kalian.. kkhh.. kkkaalliiaan???”Huaaaaa pintu kelas kebukaaa.. aku ama Irene jelalatan deh kaget banget tapi weee.. pelukan Irene tetep nangkring di leher. Abiiis.. dia tahu sapa yang di pintu, dia malah nyandarin kepalanya ke dadaku.”Lisbeeth!!.. ngapain masuukk euuyy??” sewot juga liatin si Lisbeth cengar-cengir di pintu.”Udah diem kamu! stooop doong ketawanya!” sambil aku gendong Irene ke markas anak HIMAPALA (lumayan deket kok markasnya cuman di belakang kelas aja).Habis melihat Irene yang langsung ketiduran dalam pelukanku di lantai markas anak HIMA, aku merebahkan tubuhnya, kupakai tasku buat bantalan kepalanya. Setelah pesan titip jagain Irene ke anak yang piket, aku pamit mau beli soft drink. Untung saja yang piket kebetulan cewek.

“Ida aku titip cewekku yah.. aku ada di kantin, laper nih..”
“Enak aja emang di sini tempat parkir motor apa heh..?”
“Iya aku tahu kok, sorrie deh.. dia sakit tuh tidurin sejam aja, ntar aku bangunin kalo pulang.. kasian kan..? Eh yah kalo ada cowok mo masuk larang aja yah.. pleaseee?””Iya.. iya udah sana!” usir Ida sambil terusin baca comicnya.Aku lari balik ke kelas untuk ngambil tas dan buku Irene yang ketinggalan.
“Wee.. kamu masih di sini..? Belom pulang juga..?”
“Males Yan..” jawab Lisbeth, agak kaget juga kumasuk lagi ke kelas.
“Nih.. mo ambil tas Irene. Apaan sih liat-liat..?”
“Nggak kok.. cuman.. eh.. nggak jadi deh Yan..” what’s wrong with her? si Lisbeth neh napa juga jadi gagu kaya gini?”Yah udah deh Lis.. aku nungguin Irene di HIMA yah.. yuk””Yan…” duuhh neh anak ngerepotin aja bikin brenti pas mo keluar pintu.Lisbeth bangun dari meja dosen yang dia duduki.
“Ada apa sih..?”
“Aku.. aakkku.. udah tahu semua Yan..”
“Tahu apaan..?”
“Itu.. Yan..”
“Itu-itu apaan sih..?” duh bikin bingung juga nih cewek.
“Yan, aku ama Irene udah temenan mulai SMA. Kita berdua selalu cerita yang kami rasain. Irene tadi di kelas nggak konsentrasi Yan.. dia cerita ke aku kalo.. kalo.. hhmmm.. kalo.. kalo dia kebayang terus ama.. ama… duuhh jadi nggak enak nih ngomongnya ke kamu..”

“Apaan sih?” sedikit kubentak Lisbeth yang tidak jelas maunya.
“Power Rangers.. iya Power Rangers kamu tuh Yan yang dibayangin ama Irene terus.. dia bilang kalo nggak bisa ngelupain Power Rangers kamu..”
“JGEEERRR..! {{{STEREO}}}” seperti disambar truck container muatan sapi mendengar si Lisbeth bicara barusan.
“Hah..? Jadiii.. jadi Irene cerita ke kamu..?”
“Kan udah dibilangin tadi, kalo kita tuh temenan dekat banget Yan.. Kita bedua nggak ada rahasia-rahasiaan lagi Yan. Iya, yang di toilet tadi dia juga cerita ke aku waktu ada kelas tadi,” jelasnya.
“Waduuh.. si sapi (Lisbeth) nih ngejelasin sampe sedetail-detailnya.” batinku.

“Yaann.. terus terang tadi waktu Irene cerita sempet bikin aku keringetan juga Yan..”
“Yaann.. Lis.. Lisbeth juga pengen dapet dari kamu Yaann..!” Lisbeth lari mendekatiku, dan langsung memelukku.
“Lisbeth.. Lisbeth juga suka sama Iyan.. Aku juga pengen dapetin dari kamu.. Lisbeth juga pengen… Power Rangers kamu..!”
“Hgghh..! Damn..!” habis ngomong Lisbeth langsung menangkap si ‘kecil’.
“Lis…. hhpppghgghg..!” tidak tahu kenapa, aku jadi merespon bibirnya yang mulai melumat mulutku.

Kuladeni mulai bibir kami bersentuhan sampai akhirnya si Lisbeth melumat lidahku dengan lidahnya di dalam mulutku. Tidak hanya berhenti di situ saja, tangannya dengan aktif malah mengusap lembut si ‘kecil’ yang langsung menggeliat berubah jadi monster ‘bandot’. Dorongan Lisbeth yang semakin agresif membuatku sampai menyentuh ke white board, didorongnya aku sambil mulai menurunkan zipper-ku ke bawah, dan mengeluarkan si ‘bandot’ dari celana dalamku.

Tidak tahu kenapa, kelakuannya yang agresif ini membuatku menjadi cepat terangsang, dan gilanya ciumannya kini turun ke leherku, lidahnya menyapu semua bagian leher samping dan depanku. Tangan kirinya lembut mengusap dadaku, dan tidak berapa lama bajuku sudah tidak terkait kancing lagi. Dengan cepat jilatan lidahnya beralih membasahi putingku.

“Gggffgh..! Kamu sangar Lis.. terusin Lis.. Iyan punya kamu.. ambil semua Lis..!” desahku lucu juga yah..?
“Weee.. apaan nih..?” Lisbeth memegang tanganku langsung ditujukan ke dalam roknya.
“Vaginanya… walalahh..”
“CD kamu mana..?”
Gila, aku langsung dapat merasakan vaginanya di tanganku. Kuusap pelan klitorisnya, desahannya membuatku sangat nafsu.
“Iya.. iya di situ Yan.. kencengin lagi Yan.. aaah..! CD-ku buat kamu Yan.. aaagghh.. vaginaku buat kamu.. aahhh.. perkosa aku Yan.. hhhggg..!” desahnya tidak karuan.
“Duh, nih anak ribut banget..!” batinku.

Kusambar bibir Lisbeth, kukulum sambil kuputar badan kami berdua. Kurebahkan dia di meja dosen (benar-benar dosa nih sama dosen), kusingkap roknya, dan ternyata…
“Kalian nih bener-bener kompakan yah..? Tatto kalian berdua bikin aku nafsu..”
Kelakuannya kompak sekali, sampai ke tatto-tatto-nya. Mereka berdua nih memang benar-benar deh.

Lidahku langsung menyapu ke dalam kewanitaan Lisbeth sambil kusibakkan melebar labianya (dosa deh buat semua cowok yang hobbynya bikin kendor labia cewek, merusak vagina saja.. bikin tambah ‘melar’. Hehehe). Kujilati vaginanya habis-habisan, ku-explore dengan menghisap klitotisnya.

“Yaaann.. aku dapet.. Lis dapet Yaaann, terus iseepp kenceng lagi Yan..!”
“Aaahh.. hhmmppp.. hhhgg..” vaginanya bergetar, berdenyut, dan keluar juga cairan kenikmatanya.
Jebol pertahanan tubuh Lisbeth oleh orgasme pertamanya. Kuhisap habis semua lendir yang keluar dari vaginanya yang terus berdenyut, dan juga kelakuannya lebih over daripada Irene cewekku.

Tangan dia sampai memukul-mukul meja.
“Waduh nih kalo ada orang di luar curiga gimana juga..”? batinku.
Waktu kulihat ke atas, duhh.. ternyata itu baju sudah kesingkap kelihatan payudara yang sudah menjulang tinggi putingnya. Kutangkap tangannya, kuletakkan ke rambutku, dan langsung kuciumi payudara dan puting merah jambunya. Tangan kiriku merambat naik ke arah payudaranya, kutambah kenikmatan Lisbeth dengan remasan dan jilatanku secara merata di payudaranya.

Aku juga tidak hanya membiarkan vaginanya menganggur. Kugesekkan kejantananku mengikuti belahan vaginanya yang masih berdenyut-denyut seperti menghisap penisku biar cepat memasukkan vaginanya. Nafas Lisbeth tidak karuan lagi waktu kumulai memasukkan pelan kepala penisku ke dalam kewanitaannya.

“Iyan masukin yah..?” sambil mulai kuturunkan pinggulnya mengikuti meja dosen yang innocent banget.
“Deeper please Yaan.. aku udah pengen Yan.. ghhh..!”
Waktu mulai kumasukkan kepala ‘bandot’-ku lebih dalam lagi, tiba-tiba saja sebuah tangan kecil halus menahan si ‘bandot’ masuk lebih dalam lagi, dan saat kubangun dari kuluman puting dan payudara Lisbeth, “Ireneee..!” terkejut sekali aku melihat mata Irene yang persis preman terminal yang mau ‘palakin’ duit anak-anak bau kencur (hehe.. abis itu mata sangar banget).
“Ini sekarang udah jadi punya Irene.. nggak ada yang boleh ngerasain sebelom Irene.. itu juga termasuk kamu Chie (Irene panggil Lisbeth.. Chie-chie)..!”
Aku bingung juga, nih anak mau ‘ngelabrak’ apa mau ikutan sih, habis omongannya meragukan sekali.

“Iyan ini yang buat kamu tinggalin aku sendiri di HIMA yah..? Udah dapet yang lain..?”
“PLAAkkk..! {{{STEREO}}}” Waduh nih pipi jadi sasaran tamparan Xena ‘The Princess Warrior’.
“Chie tega kamu Chie..!”
Pikiranku waktu itu harus berputar cepat untuk mengatasi masalah ini. Langsung kudorong Irene duduk di kursi dosen, kusingkapkan rok hitamnya.

“Hah..? Apa-apaan nih..?” batinku heran juga.
Vagina Irene juga sudah tidak ada celana dalamnya, dan juga sudah basah sekali.
“Irene..?” sempat heran juga ketika kutanya soal vaginanya.
“Itu punya kamu sayang.. udah aku siapin, dari tadi aku udah di dalem kelas ngeliat kalian bedua. Hihihi, aku ama Chie udah janjian kerjain kamu, kita bedua dari dulu udah punya commit sayaaang.. satu kudu buat bedua..”
Heboh juga aku kalau tahu mereka berdua seperti ini. Aneh sekali perjanjian seperti itu.

“Dari tadi aku udah masturbasi di belakang kamu Yan, Chie aja udah tahu aku, kamu aja yang keastikkan dapet barang baru sampe cuekkin keadaan…” kata Irene sambil tersenyum mengejek.
Mereka berdua hanya tersenyum saja melihatku yang lagi tertegun tidak tahu mau marah, senang, excited atau apalah namanya melihat dua cewek yang sama sifatnya, sama tatto-nya (hehehe), dan mereka juga sama-sama jadi fans-nya ‘Power Rangers’-ku.

“Iyan sayang, kamu ambil aja yang jadi punya kamu sayang..” kata Irene sambil meraih tanganku dan mengusap-usap vaginanya yang sudah becek sekali.
Tangannya meraih penisku dan disiapkannya untuk penetrasi di kewanitaannya.

Bersambung ke bagian 05

Leave a Reply